Sabtu, Agustus 09, 2008

Mohon Doa untuk Mamat

















(Mamat, yang pakai kaca mata)


Dear all,


Inget Mamat ? waktu di SMP 68, rumahnya di Puri Mutiara. Lalu SMA 34, rumahnya pindah ke Cinere Nama benernya Rachmat.

Rabu malam yang lalu saat dia menjemput istrinya, Mamat mendapat serangan stroke sehingga dia jatuh dari motor.
Gak tau koma duluan atau koma setelah jatuh dari motor. Mamat segera dibawa ke rumah sakit.

Malam itu juga dia di operasi. Tempurung kepala sisi kanan dibuka untuk membersihkan darah yang bercampur dengan cairan otak, akibat pembuluh darah yang pecah. Operasi berlangsung dari jam 01.00 dan selesai jam 08.00 kamis kemarin. Sampai sekarang dia dirawat di ICU RS Siloam, Karawaci. Mamat dibuat tidak sadar agar penyembuhan lebih optimal, mengingat ini adalah operasi besar.

Ini adalah serangan stroke yang ke tiga.

Bedasarkan informasi dari istrinya, Ita, mohon Mamat jangan dibesuk dulu. Nanti, sekitar 2-3 hari ini, mudah2an Mamat bisa dipindahkan ke ruang High Care Unit, dimana pengunjung lebih longgar untuk menjenguknya.

Pagi ini kondisinya stabil. Darah yang bercampur dengan cairan otaknya masih terus dibersihkan melalui beberapa selang yang dipasang di kepalanya.

Mohon doa untuk kebaikan Mamat dan keluarganya.

Beberapa teman sedang mengumpulkan dana seikhlasnya untuk Mamat. Bila berminat, bisa disalurkan melalui rekening dibawah ini. Ini adalah rekening Alumni 34 angkatan 84 :


No Rekening : 731.007.6907
BCA KCP MAL PONDOK INDAH
Atas Nama: MEDWIN PRIHANTINI >
No. Rek. : 101-00-0535530-8
Bank Mandiri KCP Jkt Mal Pondok Indah,
a/n: Medwin Prihantini

Mohon konfirmasinya japri melalui email dieke04@yahoo.com atau sms ke Hotline Angk' 84 (021-3226775) , Didien ( 08111 77247) atau ke Niken (08121055303) . Diminta untuk menyebutkan nama dan jumlah uang yang ditransfer.

(Mamat di Zona 80)



Semoga langkah ini membawa manfaat bagi semua pihak.

Terima kasih.


salam,
niken

(Mamat, waktu Reuni SMA 34, September 2004)















"dr. Fetty Amalita" wrote:

Do'a buat Mamat, Ri....sama kita, aku juga seringngomelin Mamat, abis naluri dokterku terpanggil untuk mengingatkan kesehatan teman kita....Mamat. Kalo ketemu Mamat, aku pasti tinju perutnya yang gendut sambil komentar "Gendut amat sih...kurangi donk,biar sehat..!!" Terakhir aku tinju perutnya waktu rapat donor darah malam-malam di "Most Cafe" Apapun sikap kita, tujuan kita baik, sayang teman dengan saling mengingatkan, aku yakin........Mamat tau kita semua sayang dia, pingin dia tetap sehat dan bugar. Semoga cepat sembuh ya Mat,bangun dari tidur panjangnya dan kumpul lagi ama keluarga dan kita-kita dalam kebersamaan suka dan duka.


From: "hari prasetiya" To: AlumniSMA34Jakarta@yahoogroups.com
Subject: Semangat untuk Mamat .

To Niken, Makasih ya ken atas berita terakhir kondisi temen gw. Banyak kesan dan pesan buat sahabat gw yang satu ini. Anyway mungkin gw akan mulai dulu: Dear mamat, Pertama2 gw minta maaf banget jek kalo gw sering marah2in elu kalo pas lagi kita sering makan bareng. Inget ngga waktu kita makan2 pulang dari syuting Zona 80? Jadi gini prens, waktu itu mamat pesen banyak banget makanan yang mengandung unsur lemak karena kebetulan kita makan direstoran dmn menu dipilih sesuai selera kita. Gw pas duduk ngga jauh dari dia, gw bilang sama dia: elu mau kena stroke ya, apa elu ngga inget anak bini elu, mamat bales gw dengan senyuman lalu ngeles balik ke gw dan ngomong kalo gw akhirnya ngga makan yg diambil tapi sambil ngedumel sama gw. Waktu itu mamat mknnya lumayan banyak karena bnyk banget orderan kita. Lalu setelah ngga lama berselang kita ketemuan lagi pada saat maen tennis bareng utk pertama kali. Bro kita rizal bawa lasagnya buatan istrinya, dia makan bnyk, gw ngomel lg persis seperti waktu kita makan bareng, doi diem aja pd saat itu ngga bales sambil terus aja mkn. Tp sejenak gw maklum mungkin krn kita abis olahraga jg kali ya.

Waktu berlalu terakhir gw ngomel lagi pd saat ketemuan di cwie mie kl ngga salah, disitu gw malah bilang terserah elu aja deh bro, it's your call now. Ngga lama berselang akhirnya kejadian tersebut terjadi jg.

Gw nyesel banget jek gw sering ngomelin elu terus. Gw dapet berita dari elu from didien kl ngga salah rabu pagi, trus gw sempetin jenguk jumatnya, itupun gw ngga ngeliat elu secara langsung karena selain waktu besuk dah abis jg tdk diperbolehkan kita2 jenguk elu. Ok jek itu unek2 gw buat elu, sekarang elu musti sembuh, banyak yang masih perlu sama elu terutama gw hehehe. Get well my buddy..we all miss you..lebaran kayaknya ngga pas jek tanpa elu..

Warm Regards, Hari Prasetiya


Dari Hendro Dwi Laksono :

Mamat… gw mau cerita nih ke elo… yaa mau dibilang curhat jugaboleh… mau dibilang mengada-ada juga… jangaan… karena ini based ontrue story. Pengalaman pribadi semasa gw duduk di kelas 1 IPA 4. SMAgw satu-satunya (karena gw gak sempat pindah SMA) yaitu SMA 34Pondok Labu Jakarta.

Jadi gini Mat, suatu ketika kelas gw tuh gak tau kena angin apa,tau2 ngadain pertandingan sepak bola melawan siapa gitu yang gw juga lupa. Yang jelas, gw diminta untuk jadi wasit. Ya lo tau Mat, gw kan kalo soal olah raga selalu ranking 1 dari bawah… Tentu saja gw menolak mentah-mentah… tapi karena gak ada lagi yg bisa dijadiin wasit, akhirnya gw terima dengan rasa bersalah. Bersalah karena gwcuma tau peraturan bola out apa enggak. Kalo ada pelanggaran, selama itu gak bikin orang marah, gw gak tiup tuh peluit.. Udah gitu kan tanahnya yang nggak persegi banget, mana sebagian bergelombang,rumputnya juga ada durinya… wah udah deh pokoknya itu lapangan emang harusnya jadi jalan TB Simatupang yang sekarang ini…

Udah tuh, ceritanya hasil pertandingan kita seri, terus pada istirahat minum2 sambil evaluasi di rumah Ferry Tafiadi di kompleks keuangan situ… yang masuknya samping pasar mede… Di sana mereka pada minum, ngerokok, cerita2, seru banget dah seputar pertandingantadi... eh… ada tukang somay… dipanggil deh tuh… "Bang somay, sini bang… " Udah deh tuh anak2 pada rebutan minta diduluin… gue juga sebenernya laper, tapi karena peminatnya banyak dan keroyokan gitu…ampe abangnya kagak keliatan Mat… kacaw tuh… ya udah gue tunggu kira2 setengah jam… baru gue bisa dengan santainya memesan somay disesuaikan dengan keuangan gw waktu itu nyang cuma ada 500 apa 300perak…. Heheh.. pokoknya gw sisain duit gw 100 sekedar bisa pulangke komplek timah naik 610, udah deh beres aja pokoknya….Selesai semua makan somay mulai berhitung…

Nah disini sebetulnya cerita ini dimulai. Ada 2 versi hasil perhitngan, versi pertama adalah perhitungan kita berdasarkan pengakuan teman2 dikalikan harga1 somay. Versi kedua adalah perhitungan abangnya, yaitu berapajumlah yg dia bawa, dikurangi sisa yang ada itulah yang dimakandikalikan harga per somaynya. Sangat masuk akal karena dia bilang baru keluar dan langsung diborong sama kita. Jadi kita adalah customer pertama pada hari itu dan layak disebut sebagai penglaris..!Tapi apa yang terjadi? Perhitungan si abang dengan kita beda 3000perak, lebih besar perhitungan abangnya. Lo tau dong Mat duit 3000perak jaman segitu pan berasa, itu spp kita sebulan ya? Hehehe .Udah bisa ditebak, terjadi perang urat syaraf antara si abang somay yang cuma sendokiran melawan kita2 yang l20 orangan. Gw yang baruaja didaulat sebagai wasit merasa perlu menengahi sengketa inidengan seadil-adilnya,,, ciyeee…. Gw bilang sama tuh abang, " Bang,bukan saya belain temen2 saya Bang, tapi saya tau persis bang,mereka ini temen2 saya yang jujurr, mereka gak akan nembakistilahnya, mungkin abang lupa jumlah yang abang bawa gak sepertiyang abang sebutkan tadi." Tapi si abang tetep ngotot, " Nggak mas,saya inget bener, dan belum ada yang beli kecuali di sini, saya baru keluar ini" katanya dengan nada setengah jengkel dan putus asa. "Oke kita hitung ulang ya…" kata gw gitu. Mulailah perhitungan ulang dilakukan. Gw Tanya anak2 satu persatu dan ditotal, lalu dikalikan harga satu somay, dapet harga total somay… hasilnya…. Tetep nggak reconcile..!! Gila nih gw pikir… gw gak yakin kalo temen2 gw iniyang dimata gw adalah anak2 baik dan jujur melakukan penggelapanatau dengan bahasa popular watu itu adalah `nembak'..! Gw bilanglagi sama abangya" tapi Bang, bener deh, ini gak logis bang.. mereka udah saya itung ulang loch, dan hasilnya gak berubah, artinya emangsegitu yang mereka makan… gimana bang yaa..?" Akhirnya si abangbilang" Ya udah deh, gaka papa…" terus dengan wajah muram gak tau mau marah atau mau nangis… tuh abang cabut dari situ.Semua terdiam, sailing pandang, gak lama setelah si abang menghilangdari pandangan.. pada ketawa cekikikan… Gw kan bingung Mat, inimereka ngetawain apa nih… Gw Tanya lagi ke mereka… " coba deh, lojuju raja ama gw, sebenarnya elo jujur gak siih.." Eh.. disitu tuhsatu persatu mengaku pada nembak… haduuuuuuuh…. Gw langsung antaramau marah dan pingin ketawa aja jadinya, gw bilang ke mereka " Cobalu pikir deh, gw udah bela2in elo ngomong kea bang somay kalo elo2pada itu orang2 yang baik dan jujur… tapi ternyata… haduuuh…!!! Gwgeleng kepala.Tapi ternyata mereka masih punya nurani, mereka kumpulin duit, dapetkira2 sejumla kekurangannya dan mereka susul tuh abang pake motor…dan dibayarlah kekurangan somay itu… gw gak tau expressi abangnya saat terima duit kekurangan tadi karena gw gak ikutan. Tapi yang penting udah gak ada ganjelan utang 3000 perak….

Nah, hikmah yang dapet gw ambil dari cerita itu adalah… ternyata teman2 gw masih punya kesadaran untuk tidak berkorupsi… hehehe…udah Mat, gw cape nih… segini dulu ye.. nanti gw sambung ama ceritalain… yang lebih rusuh dan menjengkelkan tentunya. Oh ya, nanti kaloelo udah bisa gabung ama kita2, kita celebrate di Bali yaa… ketemu langsung di Denpasar… OK..? hehehee






Semangat untuk Mamat, dari Ira Utama :




Mat,

Awalnya waktu di milist ini ada berita ttg 'musibah' yang menimpa elo ... gw berusaha sekuat tenaga mengumpulkan memory untuk mengingat2 bentuk dan rupa diri elo .. tp sumpah banget, nggak pernah berhasil ... (mungkin faktor U ya ?), dan bodohnya gw juga nggak terpikir sama sekali untuk buka webnya 34 ....

Tp setelah gw mau mampus penasaran sendiri .. berhasil deh gw mengingat bentuk dan rupa elo .. (gw buka kebetan .. alias buka web) .. dan ternyata ...loe itu yg duduk di dpn gw, saat kita makan di Resto Sambhara,waktu kita pulang dr ikutan Zona 80 ....pdhl, saat itu gw juga udah bolak balik ingetin elo untuk nggak makan macem2 ... krn elo sendiri yg cerita ama gw (saat itu) klo loe punya penyakit "orang kaya" krn kebanyakan makan enak .... !.

Mat,
Bangun dong loe .. udah mau puasa nih .... sabtu besok kita mo ada ketemuan, ceritanya mau maaf2an sebelum puasa ! .. Didien mo bawa udang2 dan temannya2 .. wah pastinya endang banget deh ... !, trus ada yg mau bawa buah .. besar dan kecil (gw juga nggak tau tuh buah apa'an ). Ini baru makan2 mau puasa .. blom ntar ada acara buka puasa bersama .... blom halal bihalalnya .. belom acara donor darah .. trus jalan2 ke Bali ama Jogya ... asyik kan Mat ...

Mat,
tuh temen2 semua pada ngirim cerita nostalgia di SMA ..... ntar klo loe udah melek n bisa cerita .. gantian ya ... loe yg cerita ama kita2 .. selama loe tidur lama, loe ngimpi apa aja ? ketemu ama bidadari nggak ?

Iya deh Mat, pokok nya we love you so much ......
Bangun bangun ...... !!!!

Salam,

3 komentar:

ILUNI FISIP dia-dia lagi mengatakan...

(Berikut ini perkembangan terbaru tentang Mamat dari Didien, tks/Meita)

Dear Meita at all,

Hari jumat yang lalu Saya, Hari, Rizal dan Tosan sempat besuk Mamat di rumah sakit dan ketemu Ita istrinya. Mamat masih dirawat di Ruang ICU dan untuk sementara waktu atas permintaan keluarga, tidak ada yang diperbolehkan menjenguk langsung karena keadaan Mamat yang masih belum memungkinkan utk di jenguk (belum sadar/masih koma) dan harus steril.

Sempat bicara banyak dengan Ita, sampai hari ini keadaannya masih belum stabil. diharapkan apabila dalam minggu ini bisa lebih stabil, maka bisa segera dipindahkan ke ruang Intensive Care atau ke kamar biasa (apabila semua fungsi tubuh sudah dalam keadaan normal). Jadi acara besuk mungkin ditangguhkan dulu sampai ada kabar kalo Mamat sudah dipindah ke ruangan biasa.

Dalam hal ini bantuan doa dari teman-teman sangat diharapkan. Dan terima kasih juga untuk teman-teman yang sudah membantu dalam support pendanaan. jangan lupa japrik ke saya atau Niken apabila ada teman-teman yang ingin menyumbang pendanaannya.

Salam and bless you all...
Didien

ILUNI FISIP dia-dia lagi mengatakan...

Dari Didien :

Dear teman-teman,

Siang ini saya mendapat sms dari Ita, istrinya Mamat tentang kondisi terakhir dan sekarang saya meneruskan kabar tsb:

"Teman2 ytc. saya dan keluarga menyampaikan terima kasih banyak atas perhatian, dukungan dan doa2nya bagi kesembuhan suami saya dan ayahnda Syifa Rachmat. Saat ini kondisinya masih koma, karena mengalami stroke yang cukup parah. Secara keseluruhan kondisinya cukup stabil, namun atas permintaan keluarga besar untuk sementara waktu beliau tidak dapat dibesuk. Insya Allah segal ikhtiar dan doa kita semua untuk kesembuhan beliau, mendapat keridhoan dari Allah SWT. Amin ya Robbal 'alamin."

Wassalam
Ita Azly Rachmat

Demikianlah pesan yang disampaikan melalui sms siang ini untuk teman-teman sekalian. Mohon bisa di forward kepada teman-teman sekalian yang ingin mendengar berita tentang kondisi Mamat.

Dari beberapa teman sudah ada yang mentransfer dana untuk Mamat, untuk itu kami ucapkan banyak terima kasih. Detil dari sumbangan yang masuk akan dikirim terpisah dan secepatnya. Dimohon teman-teman yang menyumbang tidak lupa untuk mengkonfirmasikan hal tsb.

Salam
Didien

Member mengatakan...

Dear teman-teman,

Siang ini saya mendapat sms dari Ita, istrinya Mamat tentang kondisi terakhir dan sekarang saya meneruskan kabar tsb:

"Teman2 ytc. saya dan keluarga menyampaikan terima kasih banyak atas perhatian, dukungan dan doa2nya bagi kesembuhan suami saya dan ayahnda Syifa Rachmat. Saat ini kondisinya masih koma, karena mengalami stroke yang cukup parah. Secara keseluruhan kondisinya cukup stabil, namun atas permintaan keluarga besar untuk sementara waktu beliau tidak dapat dibesuk. Insya Allah segal ikhtiar dan doa kita semua untuk kesembuhan beliau, mendapat keridhoan dari Allah SWT. Amin ya Robbal 'alamin."

Wassalam
Ita Azly Rachmat

Demikianlah pesan yang disampaikan melalui sms siang ini untuk teman-teman sekalian. Mohon bisa di forward kepada teman-teman sekalian yang ingin mendengar berita tentang kondisi Mamat.

Dari beberapa teman sudah ada yang mentransfer dana untuk Mamat, untuk itu kami ucapkan banyak terima kasih. Detil dari sumbangan yang masuk akan dikirim terpisah dan secepatnya. Dimohon teman-teman yang menyumbang tidak lupa untuk mengkonfirmasikan hal tsb.

Salam
Didien